Paul Gilbert: 'SILENCE FOLLOWED BY A DEAFENING ROAR', Garang Tapi Tetap Melodis

Rabu, 09 April 2008 23:59 | 

Paul Gilbert






  • Paul Gilbert: 'SILENCE FOLLOWED BY A DEAFENING ROAR', Garang Tapi Tetap Melodis
    Ilustrasi

KapanLagi.com - Paul Gilbert memang bukan orang baru di dunia musik rock. Gitaris yang sempat manggung bareng Joe Satriani di proyek G3 ini barusan melepas album awal April 2008. Album yang berjudul panjang SILENCE FOLLOWED BY A DEAFENING ROAR ini berisi 11 lagu instrumental bertempo cepat khas Paul Gilbert.

Walaupun bertempo cepat namun melodi dan riff Paul masih terdengar manis seperti pada lagu I Can't Tell A Lie yang melodis itu misalnya.

Meski Paul berusaha meramu banyak gaya mulai dari klasik sampai rock tahun 70-an, secara keseluruhan album ini lebih mirip gaya bermain Paul saat masih bergabung dalam Racer X.

Keragaman komposisi yang membuat antara 1 lagu dan lagu yang lain jadi terasa 'beda' membuat album ini jadi tidak membosankan. Sebut saja The Gargoyle yang berbau musik speed metalnya Dragonforce atau Norwegian Cowbell yang bernuansa klasik rock tahun 70-an. Ada juga Eudaimonia Overture dan Suite Modale yang kental nuansa klasiknya. Sementara pada Bronx 1971Paul mencoba berksperimen dengan black music.

Setelah melepas 17 solo album, Paul Gilbert memang masih pantas masuk jajaran gitaris tercepat walaupun dalam album ini Paul cenderung bermain agak lambat pada melodi. Bagi yang suka album instrumental rock, SILENCE FOLLOWED BY A DEAFENING ROAR yang cover albumnya didominasi gambar badak berwarna merah ini memang layak dikoleksi. (mzn/roc)


Nama
Email
Komentar
Komentar yang tidak sopan akan dihapus.

Komentar Pembaca (0)

Lihat Arsip Musik

- - -