Tak Ingin Jadi Pengaruh Buruk, Inikah Akhir Perjalanan Spank?

Natanael Sepaya  |  Kamis, 06 Agustus 2015 12:22
Tak Ingin Jadi Pengaruh Buruk, Inikah Akhir Perjalanan Spank?
Spank Band ©KapanLagi.com/Ruswanto

Kapanlagi.com - Saat ini tidak banyak musisi maupun penyanyi yang berpikir bagaimana menghadirkan sebuah musik bagi anak-anak sambil tetap membawa unsur pendidikan. Lebih dari itu, hanya segelintir pelaku dunia musik yang masih peduli dengan apa yang dikonsumsi telinga anak-anak kecil saat ini.

Di tengah maraknya lagu yang mengusung tema cinta, Spank, boleh dibilang cukup nekat untuk menolak menjadi sama. Pendidikan, keceriaan, dan cara anak-anak kecil untuk bermimpi yang tak lagi muncul di lagu-lagu modern pun mereka kemas dalam sebuah lagu yang berjudul Dewasa Sejak Dini.

Sayangnya, kata 'Spank' sendiri memiliki konotasi negatif yang sama sekali bertolak belakang dengan misi yang mereka bawa sejak awal membentuk band ini. Inilah yang membuat sang vokalis, Viza Mahasa, berpikir kembali apakah langkahnya bersama Spank sudah tepat atau tidak.

Inikah titik akhir dari perjalanan singkat sang pahlawan anak-anak? ©PathInikah titik akhir dari perjalanan singkat sang pahlawan anak-anak? ©Path

Hasil pemikirannya itu pun ia unggah ke akun media sosial Path pribadinya beberapa waktu lalu. Ada sebuah kalimat yang sangat menggelitik namun memiliki makna paling dalam dari semua barisan kata-katanya.

"Jadi, apakah gue jadi bad influence dalam menambah perbendaharaan kata yang buruk bagi mereka, adik-adik kecil yang gue sayangin, yang mana memutus mata rantai kekerasan secara psikis dan fisik pada anak adalah misi gue yang diusung lewat salah satu lagu gue?," tulis Viza Mahasa.

Tersirat sedikit rasa enggan untuk meneruskan langkahnya bersama Spank untuk menolong anak-anak kecil di era musik modern saat ini. Bahkan, komentar yang diutarakan Anji pun jelas semakin menambah pemikiran band dengan misi hebat ini.

langkah Spank sudah terlalu jauh, berhenti tak lagi menjadi solusi ©Pathlangkah Spank sudah terlalu jauh, berhenti tak lagi menjadi solusi ©Path

Jelas semua hal yang dilakukan Spank lewat karya-karyanya sudah sangat baik. Tapi kalimat 'SuPaya Allah Ngeridhoi Kita' yang menjadi titik awal nama Spank sendiri justru berubah menjadi batu sandungan yang harus diselesaikan oleh Viza dan teman-temannya.

Apakah berhenti menjadi solusi? Sama sekali bukan. Selain rasa malu atas ketidakmampuan untuk menyelesaikan masalah, siapa lagi musisi yang masih sadar untuk melindungi anak-anak dari lagu-lagu yang cuma berbicara cinta dan patah hati?

Bukan cuma sebagai trigger, sosok seperti Spank harus tetap ada bahkan beregenerasi. Namun kembali lagi, apakah buah pemikiran sang vokalis memang menjadi akhir dari langkah pahlawan anak-anak Indonesia?

Sudah Baca Yang Ini?

SPANK dan Kritikannya Untuk Anak Indonesia di 'Dewasa Sejak Dini'

(kpl/ntn)


Lihat Arsip Musik

- - -