[Interview] Arlan Djoewarsa, Pede Dengan 'Pulau' Sendiri

Sabtu, 30 Juni 2012 17:16  | 

Arlan Djoewarsa



KapanLagiŽ




2. TRANSFORMASI


KapanLagi.com -

  • Prosesnya Arlan kan dari Band, terus akhirnya memutuskan jadi solo, itu dari transformasi musiknya ada gak sih?
    Lumayan banyak sih sebetulnya. Jadi dulu waktu di Mary Jane itu tahun 2004 sampai 2009 itu lebih didominasi dengan genre pop, berusaha mengikuti industri, berusaha mengikuti pasar. Tapi sebetulnya salah satu alasan kenapa gue keluar karena gue pingin idealismenya lebih keluar, jadi basic-nya memang rock. Saat solo itu rohnya lebih banyak keluar sehingga transformasinya sampai sekarang pun rencana album kedua malah makin ngerock.

  • Sebelum single ini, kamu ngeluarin satu single, Perempuan Gila, kalau itu kan masih ngerock banget kan?
    Itu sebetulnya kan album pertama single kedua, jadi beberapa dari temen-temen media, terutama di temen-temen radio itu menyarankan untuk keluarin dong Arlan lagunya itu. Jadi sebetulnya mungkin dari segi jualan memang lebih masuk suara, kebetulan itu sih memang kurang begitu sreg, ya udah jadi sebatas itu aja.

  • Kenapa gak bikin band baru lagi tapi nuansanya lebih rock?
    Justru kadang gini, karena belajar dari pengalaman sebelumnya waktu ngeband itu, kita harus berbagi dengan lima kepala, belum lagi ditambah kepalanya management, belum lagi ditambah kepalanya label, jadinya makin ribet. Sementara saya punya keyakinan di diri sendiri tuh suka banyak mentah, sementara bikin band itu butuh proses lagi, gak ada waktu untuk itu. Jadi lebih mau solo aja, tetep kalau pun solo diiringi dengan band kan. Dengan musik kayak gini tetep diiringi oleh band, cuman tetep basic awalnya itu dari saya.

(kpl/riz/nat)







Lihat Arsip Musik

- - -