Dipha Barus, Menyoal Spirit Punk Hingga Gemerlap Dunia DJ

Rabu, 19 Agustus 2020 12:22


Dipha Barus © KapanLagi.com/Budy Santoso




3. Diganti DJ Hot Karena Kurang Menjual


KapanLagi.com - Sekarang makin banyak deh kayaknya artis yang jadi DJ. Menurut Dipha Barus sendiri bagaimana melihat fenomena seperti ini?

Dipha: Bagi gue sah-sah aja sih, siapapun bisa jadi DJ asal belajarnya bener dan tujuannya bener. Yang ngebedain DJ dengan tujuan yang bener dan DJ aji mumpung ya waktu yang bisa buktiin, udah ada yang atur kok (Tuhan), mungkin dia bisa lebih jadi sukses jadi DJ daripada jadi artis.

Terus, apa seorang DJ harus identik dengan penampilan yang identik minim dan mengarah seksi?

Dipha: Dulu gue sempat sedih dengan image kayak gitu. Gue yang nge-DJ, make a note, ngebaca crowd dan tempat ternyata kalah sama DJ yang payudaranya besar. Bagi gue sih ya sabar aja, waktu yang bakal seleksi kok. Gue pernah ditolak main, gue nanya, 'bos jadwalnya jadi gak tanggal segini?', dijawab, 'nggak bisa bos, udah diganti sama DJ ini,' terus 'kenapa?' kata gue. 'Ya cewek seksi yang lebih ngejual,' kata klien gue. Ya udah, pikiran gue berarti bangsa gue belum segitu majunya dan mementingkan kualitas. Dapat tanggapan kayak gitu, nggak lantas lo operasi payudara atau jadi cewek kan. Tapi gue stay di zone kualitas, gue percaya waktu bisa ngebuktiin.

Kalau menurut Dipha sendiri, kriteria DJ yang baik dan benar itu seperti apa?

Dipha: Ketika dia kontrol party bener, kasih pesannya benar. ketika personal dan taste massa, itu bisa seimbang. DJ yang ok menurut gue itu bukan cuma mainin lagu yang buat orang seneng aja dan enggak ada personal message, seenggaknya 1 atau 2 lagu idealisnya dia harus ada.

(kpl/ntn)







Lihat Arsip Musik

- - -