'ORKESLAH KALAU BEGITAR', Lebih Dari Sekedar Parodi Moral PMR!

Jumat, 27 November 2015 12:01 | 

Pengantar Minum Racun

'ORKESLAH KALAU BEGITAR', Lebih Dari Sekedar Parodi Moral PMR!
OM PMR KapanLagi.com




KapanLagi.com - Pasti menyenangkan mendengar bagaimana sebuah lirik lagu bisa mengemas banyak pesan dan pelajaran secara moral. Tapi kalau lirik idealis seperti itu dikemas dengan musik cadas seperti rock atau metal, sudah jelas siapa segmentasi konsumennya.

Nah, rupanya hal tersebut terbukti salah pada mini album dari Orkes Moral Pengantar Minum Racun (OM PMR) terbaru. Berjudul ORKESLAH KALAU BEGITAR, inilah solusi terbaik untuk orang-orang yang terlalu malas mendengar hantaman distorsi terus menerus di telinga mereka.

Berisi 3 track recycle dari Naif, Seringai, dan Efek Rumah Kaca, OM PMR tetap menyelipkan sebuah lagu baru yang mengawali rangkaian pesan moral mereka. Hal unik pun tampak jelas lewat penggunaan font band Iron Maiden pada Booklet EP mereka.

PMR Kembali dengan 4 track parodi dan penuh moral  KapanLagi.com/Agus ApriyantoPMR Kembali dengan 4 track parodi dan penuh moral KapanLagi.com/Agus Apriyanto

Ada detil menarik saat melihat CD album ORKESLAH KALAU BEGITAR yang berada di bawah bendera Demajors. Yap, laser print label ini pun tampak jelas di balik CD dan membuatnya terlihat cukup eksklusif.

Dibuka dengan track Time Is Money, OM PMR langsung memberikan sentuhan beat santai ala musik orkes. Tak perlu berpikir banyak, apa pun yang bisa dilakukan untuk bertahan hidup jadi tema besar dari lagu pertama ini.

Secara apik, Jhonny Iskandar cs menyelipkan pesan untuk bekerja keras dengan cara apa pun tanpa mengorbankan teman. Beranjak ke lagu kedua, Pengantar Minum Racun mendaur ulang lagu Naif yang berjudul Posesif menjadi Topan (Tato Atau Panu) mulai dari pesan maupun gaya musiknya.

Tak berubah banyak, OM PMR tetap cerdas menyelipkan parodi dan pesan moral di setiap lagu-lagunya  KapanLagi.comTak berubah banyak, OM PMR tetap cerdas menyelipkan parodi dan pesan moral di setiap lagu-lagunya KapanLagi.com

Dibalut musik yang masih seirama dengan Time Is Money, PMR mengingatkan bagaimana pentingnya kebiasaan mandi secara rutin. Tapi, bukan berarti mereka melupakan unsur komedi pada lagu ini. Yap, pernah membayangkan seseorang meninggal karena panu? Jangan pernah tanyakan kenapa kamu harus mandi secara rutin dan bersih.

Begitu kamu masuk pada track ketiga, lupakan sensasi area moshpit atau raungan distorsi kencang dari Ricky Siahaan saat tampil bersama Seringai. Yap, lagu Individu Merdeka jadi alternatif untuk berpikir idealis dan sedikit skeptis lewat musik yang ringan. Jangan kaget kalau kamu bisa mengingat nada-nada orkes khas PMR pada lagu ini.

Di sisi lain, kalimat-kalimat kreatif dan jenaka ala Pengantar Minum Racun tidak disematkan di antara verse atau reff seperti lagu-lagu sebelumnya. Simpel dan singkat, kalimat tersebut bisa kamu temukan di akhir lagu Individu Merdeka.

Empat track dalam mini album ini sangat layak untuk dimiliki sebagai bagian daftar putar musikmu  DemajorsEmpat track dalam mini album ini sangat layak untuk dimiliki sebagai bagian daftar putar musikmu Demajors

Cukup singkat begitu masuk pada lagu ke-4. Diawali dengan dialog jenaka, Cinta Melulu versi PMR kali ini agaknya menyindir acara musik yang penuh dengan lagu cengeng namun tetap disukai.

Tetap mempertahankan nuansa musik aslinya, PMR sedikit mengubah sejumlah lirik dengan tetap menonjolkan tema besar yang Efek Rumah Kaca bawa dalam lagu Cinta Melulu. Meski terkesan serius, pastikan kamu menyimak bagian bridge pada lagu ini. Yap, Jhonny Iskandar tetap konsisten dengan komedi-komedinya.

Meski PMR menyajikan 3 lagu recycle dan satu lagu baru, agaknya kehadiran mereka sejak tampil di Borneo House sukses membangkitkan gairah penikmat musik di Tanah Air. So, apa kamu sudah membeli album original mereka via Demajors? :D

Tracklist album ORKESLAH KALAU BEGITAR:

1. Time Is Money
2. Topan (Tato Atau Panu)
3. Individu Merdeka
4. Cinta Melulu

Sudah Baca Yang Ini?

Ini Kata Dul Tentang Musik Dangdut Indonesia
Mengcover Lagu-Lagu Indie, Pengantar Minum Racun Tetap 'Nakal'
Kembali Eksis, Pengantar Minum Racun Rilis 'taTo Panu'

(kpl/ntn)



Lihat Arsip Musik

- - -